NASIONAL

Jelang Hari Raya Idul Fitri, Dewan Pers Larang Wartawan Minta-minta THR ke Pejabat!

×

Jelang Hari Raya Idul Fitri, Dewan Pers Larang Wartawan Minta-minta THR ke Pejabat!

Sebarkan artikel ini

MEREBEJA.COM – Dewan Pers menerbitkan larangan kepada wartawan untuk meminta Tunjangan Hari Raya (THR) kepada para pejabat.

Larangan tersebut dimuat dalam Surat Edaran Dewan Pers Nomor: 346/DP/K/III/2024, perihal Imbauan Dewan Pers Menjelang Hari Raya Idul Fitri 1445 H.

Ketua Dewan Pers Ninik Rahayu mengatakan, jelang perayaan Hari Raya Idul Fitri 1445 H atau lebaran yang akan jatuh pada 10 -11 April 2024 mendatang, Dewan Pers mengimbau semua pihak untuk tidak melayani permintaan Tunjangan Hari Raya (THR) dari insan pers.

“Dewan pers mengimbau kepada semua pihak untuk tidak melayani pemberian THR, permintaan barang, permintaan sumbangan dalam bentuk apapun yang mungkin diajukan mengatasnamakan media, baik dari organisasi pers, perusahaan pers, maupun organisasi wartawan,” kata Ninik dalam siaran pers, Senin (1/4/3024).

Ninik menegaskan, larangan tersebut diberlakukan untuk menghindari penipuan dan penyalahgunaan profesi wartawan oleh para oknum yang
mengaku-ngaku sebagai wartawan, organisasi wartawan, organisasi perusahaan pers, ataupun media.

“Sikap Dewan Pers ini dilandasi sikap moral dan etika profesi dalam menjaga kepercayaan publik dan menegakan integritas serta menjunjung tinggi nilai-nilai profesionalisme kewartawanan. Juga untuk mendukung upaya pemberantasan praktek Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN),” terangnya.

Ninik menyebut, Dewan Pers tidak bisa menolerir adanya praktek buruk dimana wartawan, perusahaan pers, atau organisasi wartawan yang semakin banyak bermunculan, untuk meminta-minta THR.

“Pemberian THR kepada wartawan adalah menjadi kewajiban setiap perusahaan pers kepada pegawai atau wartawannya. Bila ada oknum wartawan yang mengaku dari media ataupun sebuah organisasi wartawan menghubungi meminta THR, wajib untuk menolaknya,” tegasnya.

Ninik menambahkan, jika ada yang meminta dengan cara memaksa, memeras, atau bahkan mengancam, maka diminta untuk mencatat identitas atau nomor telepon atau alamat oknum dan melaporkannya ke kantor polisi terdekat. ***